Harga Pengalaman Bertanding

Tulisan lama di website jakarta banteng yg lupa dipindah ke blog pribadi..

personal opinion tentang pengalaman bertanding di Rugby..

Enjoy!

———–

Jakarta Banteng Rugby Club akhirnya berakhir di posisi 4 pada Jakarta Rugby Series 2013 ini. Setelah pada awalnya kita merasa cukup ada peningkatan pada dua pertandingan pertama, namun kita tidak bisa meneruskan peningkatan ini pada dua pertandingan berikutnya. Pada pertandingan pertama kita kalah 17 – 0 dengan Jago Rams. Pertandingan kedua kita berhasil menang 65-10 terhadap Jakarta Japanese Rugby Gila (JJRG) Samurai. Pertandingan ketiga kita belajar banyak dari kekalahan 71 – 3 terhadap Jakarta Komodo, dan pertandingan terakhir kita justru kalah oleh JJRG Samurai.

Apa yang bisa kita ambil dari semua pertandingan ini? Tentu saja pengalaman yang sangat berarti.

IMG_7348scrummtunnel

Continue reading

Masuk KONI? Awal dari perjalanan baru

KONI logo

Kamis 21 Februari 2013 yang lalu menjadi hari yang bersejarah untuk komunitas Rugby di Indonesia. Pada Rapat Anggota Tahunannya, Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) menerima Persatuan Rugby Union Indonesia sebagai salah satu anggota KONI. Segenap keluarga besar Rugby Indonesia berhak untuk bahagia dan lega setelah sekian lama kita menantikan pengakuan dari tingkat nasional ini.

Setelah sekian lama kita menunggu, akhirnya penantian kita berhasil terwujudkan…

Continue reading

Turnamen Rugby 7s antar SMA Pertama tahun 2013

Tulisan ini awalnya saya tulis untuk Persatuan Rugby Union Indonesia, namun saya merasa perlu share disini..

Rabu, 23 Januari 2013 yang lalu kita menyaksikan sejarah baru di Rugby Indonesia. SMA Pangudi Luhur menyelenggarakan turnamen Rugby 7s antar SMA untuk yang pertama kali. Turnamen ini diadakan di Lapangan ABC Senayan dan diikuti oleh 8 team, yaitu SMA Darunnajah, SMA Lab School, SMA Tirta Marta, SMA Al Chassanah, Banteng Boulders dan SMA Pangudi Luhur sendiri mengirimkan 3 team. Ini juga membuktikan betapa menariknya 2013 untuk dunia Rugby Indonesia seperti yang sudah saya tulis di tulisan sebelumnya

1.

Continue reading

Satukan Tekad untuk Olahraga Indonesia di 2013

Hi! Ini sudah Desember! Sudah tiba di penghujung tahun 2012 dan sudah saatnya kita mencoba mengukur keberhasilan Indonesia dalam bidang olahraga. Saya akan coba bahas sedikit mengenai olahraga secara umum kemudian mengenai Rugby di Indonesia tahun 2012 ini.

Masih ingat betapa bangganya kita setelah dinobatkan sebagai pemenang SEA Games 2011? Betapa meriahnya acara pembukaan dan penutupan SEA Games tahun lalu? Betapa Sexy bagusnya penampilan Agnes Monica pada acara itu?  Keren banget! 2011 merupakan tahun yang indah untuk olahraga di Indonesia pada umumnya.

00013046

Nah..Tahun 2012 ini seperti ujian untuk gelar juara SEA Games tersebut.

Hasilnya? Yuk sedikit mengingat kebelakang..

Continue reading

MOVEMBER!

Movember!

Sejak sebulan ini saya mencoba memelihara kumis. Dari 1 November hingga sudah mendekati akhir bulan ini, saya merasakan bagaimana rasanya memiliki kumis. Kadang masih merasa aneh sendiri melihat diri saya di cermin.. Teman-teman di kantor banyak yang ngeledek kalo saya ngga cocok pakai kumis.. Katanya ngga cocok sama muka, ngga cocok sama kelakuan.. lha, emangnya kalau punya kumis, kelakuannya harus seperti polisi ya? Hehehe..

Continue reading

Luke!

Sejak tahun 2005 gw jatuh cinta dengan rugby. Rasanya ngga berlebihan kalau gw bilang bahwa Rugby menemukan gw dan merubah hidup gw.. Disamping semua tuntutan disiplin dan penghormatan (respect) yang diajarkan di Rugby, kita semua juga diajarkan bahwa ukuran badan tidak menjadi masalah utama dalam rugby, namun kebesaran hatilah yang perlu dijadikan pedoman dan kekuatan rugby.

Gw terus mempercayai itu.. terutama karena badan gw ngga besar.. 🙂

Pada bulan Oktober yang lalu, Jakarta Banteng mendapat pelajaran yang berharga di Bali Rugby Fest dimana sang juara bertahan harus mengakui kekalahannya di Semi Final oleh team Papua Cendrawasih. Terlalu banyak pelajaran yang bisa gw ambil di turnamen itu. Namun yang ingin gw share kali ini adalah mengenai Most Valuable Player di Turnamen Bali Rugby Fest itu. Namanya adalah Luke Snedden, main untuk team Bali Chilli’s.

Semua orang yang melihat Luke main rugby pasti akan terkesan. Tidak akan ada lawan yang menganggap remeh dia bermain rugby. Dia bisa menerima bola, lari dengan bola itu, pass, tackle dengan sempurna. Ga ada yang percaya Luke bisa bagus main rugby pada awalnya. Gw aja sempat beberapa detik tidak percaya saat melihat Luke bermain rugby di turnamen rugby terbesar di Indonesia ini. Bagaimana mungkin dia bisa melakukan semua hal itu dengan sempurna? Kebayang ngga latihannya harus seberapa keras untuk bisa mencapai keahliannya sekarang? Pada akhir turnamen gw sempatkan menyapa Luke dan memberikan selamat atas penghargaan MVP nya.

Luke berasal dari Australia dan beberapa hari sebelum turnamen Rugby ini dia mendadak datang ke team Bali Rugby dan menanyakan apakah dia boleh ikutan main di turnamen ini. Kebayang ngga ekspresi team Bali Rugby pas didatengin Luke? 🙂

Blog ini sudah lama ditulis namun gw merasa kalian semua tidak akan percaya bahwa Luke bisa melakukan semua hal itu. Untungnya Tsunami Sports ternyata membuat Video ini. Silahkan ditonton dan semoga paradigma Rugby harus dimainkan oleh orang gede itu udah hilang.. Salute Luke..

May the Force be with you!

“When it comes down to it,

You have it inside you to be great

and you just have to do it”

-Luke Snedden-

Solusi Rugby untuk Tawuran antar SMA

Suatu hari di tahun 2007, gw sedang iseng melihat dagangan penjual DVD bajakan di daerah tebet. ‘Lapak’ DVD bajakannya kecil, hanya buka malam hari, disaat tebet makin rame dengan distro dan tempat nongkrong dan cafe nya. Mendadak gw melihat satu cover DVD film Jepang yang menampilkan adegan Rugby. Judulnya: School Wars: HERO. Dengan semangat gw langsung mengambil dan membaca ‘resensi’ singkat dibelakang DVD nya. Wow! Ternyata film itu mengenai bagaimana seorang guru di Jepang merubah suatu sekolah yang terkenal dengan kenakalan dan kekerasan remaja menjadi sekolah yang terkenal dengan kekompakan, disiplin dan kejujurannya. Dengan tidak sabar gw langsung bayar dan setengah berlari pulang ke kos.

Continue reading